Aplikasi Teknologi Laut Dalam di Sektor Hulu Migas

Posted: Januari 10, 2012 in Marine, Oil & Gas
Tag:, , , , , , , , , , ,

Kegiatan pertambangan migas tidak hanya di darat atau onshore tetapi juga dilakukan di lepas pantai atau offshore. Dewasa ini kegiatan pertambangan migas di onshore khususnya di Indonesia sudah mulai menurun intensitasnya dan mulai mengarah kepada pencarian sumber-sumber migas baru di daerah lepas pantai atau Offshore bahkan sampai pada laut dalam (Deepwater).

Berdasarkan data yang ada per Desember 2010 untuk jumlah wilayah kerja (WK) produksi onshore adalah sebanyak 47 WK dan offshore 29 WK, wilayah kerja pengembangan onshore sebanyak 12 WK, dan offshore 12 WK, wilayah kerja eksplorasi onshore 84 WK dan offshore 92 WK sedangkan penawaran wilayah kerja onshore 6 WK, dan offshore 16 WK (Sumber Ditjen Migas – Gambar 1). Dari data tersebut terlihat bahwa kegiatan minyak dan gas di daerah offshore ± 48 %.


Gambar 1. Peta Wilayah Kerja Migas di Indonesia

Dalam makalah ini, penulis akan mencoba mengulas bentuk kegiatan pertambangan migas di daerah lepas pantai, teknologi yang digunakan, dan peralatan pendukung yang diperlukan sehingga pengambilan minyak dan gas dapat dilakukan dengan efektif dan ekonomis.

Pelaksanaan kegiatan pertambangan migas di lepas pantai atau Offshore pada umumnya dibagi menjadi 2(dua) tahap operasi utama yaitu tahap eksplorasi, eksploitasi (produksi).

  • Eksplorasi merupakan tahap pencarian sumber-sumber migas di perut bumi. Berkembangnya teknologi satelit, seismik, microprocessor, dan bahan peledak memberikan pengaruh yang luar biasa terhadap peran para geologist dan kemudian geophysist dalam memprediksi sumber-sumber migas. Dalam operasi ekplorasi di offshore diperlukan berbagai jenis kapal seperti kapal survei seismik, drilling ship, drilling rigs, kapal suplai dan kapal Penunjang lainnya (crew boat).
  • Pada saat tanda-tanda keberadaan sumber migas dapat dibuktikan secara meyakinkan, dan dievaluasi memiliki nilai ekonomis yang cukup untuk dimanfaatkan, maka selanjutnya operasi migas akan memasuki tahap ekploitasi. Pada tahap Eksploitasi offshore, baik pemerintah sebagai pihak regulator/ pemegang kuasa pertambangan dan pihak investor akan dihadapkan pada suatu pilihan tentang metode dan fasilitas apa yang akan digunakan dalam proses pengangkatan migas ke permukaan bumi dan pengolahannya sebelum dipasarkan. Pada kondisi laut dalam, biasanya pilihan akan ditujukan pada berbagai jenis fasilitas terapung (Floaters). Di dalam proses tersebut, pemilihan fasilitas akan bergantung pada kedalaman laut, kondisi operasi, ukuran dan umur reservoir sumber migas, jarak dari pembeli migas, ukuran kapal tanker penerima, faktor safety, dan keekonomian. Berikut adalah beberapa jenis floater dengan berbagai keunggulan dan kekurangannya.


    Gambar 2. Beberapa Jenis Fasilitas Migas Terapung

No Fasilitas Floaters Fungsi
1. Drilling Barges Digunakan untuk pemboran di laut dangkal atau sungai. Tidak mempunyai penggerak sendiri, sehingga bergerak dengan dukungan Tugboat. Drilling Barges biasanya dilengkapi dengan akomodasi dan flat top hulls untuk penyimpanan peralatan.
2. Submersible Rigs Digunakan untuk pemboran di laut dangkal, merupakan suatu flat platform yang ditopang oleh dua lambung untuk memberikan buoyancy (gaya angkat). Keuntungannya pada posisi terbenam memberikan kondisi yang stabil pada saat pemboran.
3. Semi submersible Rigs Sangat umum digunakan pada operasi pemboran di laut dangkal, disangga oleh rantai jangkar, dan dapat dengan mudah dipindahkan ke lokasi lain.
4. Drilling Ships Digunakan untuk pemboran di laut dalam, pada saat beroperasi, posisi dipertahankan dengan teknologi dynamic positioning menggunakan satelit.
5. Tension Leg Platforms (TLP) TLP biasanya digunakan pada pemboran di laut dalam, merupakan platform terapung yang disangga oleh baja hollow dan terpancang di dasar laut sebagai tendon. Hal ini dapat menjaga stabilitas kapal konstan dari gaya pasang surut dan gelombang air laut.

Tabel 1. Fasilitas Migas Terapung dan penggunaanya.

Disamping berbagai fasilitas terapung diatas, kegiatan eksploitasi migas juga memerlukan keberadaan kapal-kapal pendukung untuk menjamin kelancaran dan keamanan operasi di lapangan, termasuk dukungan peralatan logistik. Sistem pendukung dan perbekalan ini akan diperlukan sejak awal pada saat penempatan pertama dari platform rig pemboran, hingga pada akhir waktu pembongkaran dan pada pemasangan dan pemeliharaan sistem produksi yang diperlukan. Sistem pedukung merupakan suatu armada kapal-kapal khusus, yang terdiri dari kapal suplai (Supply Vessel), kapal Anchor Handling, Tug, and Supply (AHTS), kapal Crew Boat, kapal konstruksi (Crane Barge), Pipe Laying Barge, Cable Laying Barge, kapal pemadam kebakaran (Fire Fighting Vessel), Kapal Pandu, dsb.


Gambar 3. Fasilitas Penunjang Operasi di Laut

Teknologi lepas pantai khususnya laut dalam (Deepwater) telah berkembang dengan pesat, peralatan yang digunakan saat ini adalah peralatan dengan teknologi yang mutakhir. Walaupun secara konseptual peralatan dan dan metode yang dipergunakan di operasi pemboran lepas pantai sama dengan yang dipakai di darat, namun secara actual dapat ditemukan banyak perbedaan-perbedaannya. Perbedaan ini datang dari kondisi khas lingkungan laut dan faktor-faktor tidak tetap lainnya, dan setiap aspek menjadi semakin berarti karena proses yang diperlukan sejak penemuan pertama sumber migas sampai dimulainya tahap produksi memerlukan waktu sekitar 5-10 tahun. Disamping itu setiap aspek mempengaruhi besaran biaya keseluruhan proses, sehingga semakin dalam lautnya, semakin canggih teknologi yang digunakan, maka biaya operasional yang diperlukan juga akan semakin besar.


Gambar 4. Skema Operasi Migas Laut Dalam

Gambar diatas menunjukkan suatu skema sederhana operasi produksi migas offshore dimana aliran fluida migas dari kepala sumur (wellheads) dialirkan keatas permukaan laut melalui jaringan pipa bawah laut (flexible flowlines), dan jaringan pipa riser (flexible risers). Fasilitas penerima di atas permukaan laut dapat berupa fasilitas proses maupun penampung yang dapat terdiri dari berbagai jenis kapal Floating Production Storage and Offloading (FPSO), Floating Storage Offloading (FSO), Mobile Production Unit (MoPU), Floating Production Unit (FPU), dan khusus untuk laut dalam/ Deepwater diperlukan beberapa jenis peralatan khusus/ Platform khusus seperti Fixed Platform, Compliant Tower, Tension Leg Platform (TLP), SPAR, FPSO, atau Semi-Submersible (Gambar 2)

Hampir semua peralatan yang digunakan diatas masih didatangkan dari luar negeri. Dimasa mendatang dengan meningkatnya kebutuhan akan produksi migas nasional sebagai salah satu penyumbang terbesar devisa negara dan mengingat besarnya resiko dan investasi yang diperlukan, maka Indonesia dalam mengelola kegiatan lepas pantai khususnya laut dalam (deepwater) memerlukan suatu perencanaan jangka panjang dalam mempersiapkan ketersediaan sumber daya manusia yang handal (SDM), kesiapan teknologi, peralatan dan industri pendukung yang memadai.

Pengembangan sumber daya manusia untuk teknologi laut dalam (deepwater) mencakup beberapa bidang yang cukup luas dan multi disiplin, seperti penguasaan terhadap teknologi desain, rekayasa (engineering), pengadaan (procurement), konstruksi, instalasi, maupun services. Beberapa Perguruan Tinggi seperti ITS, ITB, Universitas Indonesia (UI), Universitas Hasanuddin (UNHAS), dan Universitas Pattimura (UPATTI) telah memiliki program studi di bidang Perkapalan dan Kelautan, namun masih memerlukan pengembangan kurikulum terhadap aplikasi teknologi laut dalam karena para ahli bidang tersebut masih banyak dikuasai oleh tenaga kerja asing sedangkan untuk peralatan dan fasilitas yang tersedia masih sangat terbatas di Indonesia.

Disamping kekurangan akan tenaga kerja ahli di bidang laut dalam, secara nasional industri pendukung di sektor kelautan kita juga masih memiliki banyak kekurangan, terutama berkaitan dengan penguasaan teknologi, ketersediaan material produksi nasional, maupun jumlah galangan nasional yang mampu bersaing dalam hal Quality, Cost, Delivery, dan Safety (QCDS). Sebagai contoh, pada saat ini jumlah galangan kapal yang ada di Indonesia sebanyak ±155 unit, dimana 37 diantaranya adalah milik pemerintah (BUMN) dengan total kapasitas ± 226.415 DWT. Dari jumlah tersebut hanya 10% yang mampu membangun dan mereparasi kapal berukuran sedang hingga besar, selebihnya hanya ditujukan untuk ukuran kapal kecil ( 100 s/d 200 DWT). Jika di Indonesia saat ini dioperasikan ± 20 unit FSO / FPSO dengan kapasitas (100.000 s/d 150.000) DWT, maka dapat dipastikan perbaikan/ dry docking untuk kapal-kapal jenis tersebut sebagian besar harus dilakukan di luar negeri seperti Singapura atau China, karena keterbatasan galangan kapal nasional yang ada.

Dari uraian di atas dapat kita ambil beberapa kesimpulan bahwa saat ini kegiatan pertambangan migas cenderung mengarah pada daerah lepas pantai khususnya laut dalam (Deepwater) dan untuk dapat meningkatkan peran serta pendapatan nasional maka diperlukan pengembangan sumber daya manusia secara berkesinambungan, dan pengembangan industri pendukung berbasis kelautan, sehingga dengan ditunjang kondisi perekonomian dan hukum yang kondusif, serta dan kebijakan pemerintah yang menunjang hal tersebut, maka kita akan dapat dengan optimal memanfaatkan sumber daya migas khususnya dari laut untuk kepentingan seluruh rakyat Indonesia.

Komentar
  1. FHM mengatakan:

    Cak Koting Terhormat,
    Blok-nya sampeyan ini memang sangat berguna banget untuk referensi migas khususnya di offshore [asli cak, sumpah! aku goroh cak!]

    contohnya walau artikel sampayen ini terakir di tulis tahun 2010, tapi benar-benar masih fresh rasanya [kayak beli McD langsung lewat Drive-Thru]

    Jadi saya usulkan, kalau bisa di mulai lagi mengisi artikel yang berhungungan dengan Offshore dan terus diperluas ke Deep Water, lalu balik ke darat ke Offshore yang langsung menyinggung dua core business di Oil dan Gas.

    Semoga sampeyan bersemangat lagi nerusin blok ini, yang potensinya ke depan pasti bakalan laris jadi referensi teman-teman lain non marine engineering.

    Salam Hormat,
    FHM

    • Mahatrisna mengatakan:

      Terima kasih Pak FHM atas apresiasi dan supportnya… Sebenernya memang banyak yang ingin saya tulis, tetapi karena keterbatasan waktu akibat kesibukan… Blog ini memang sedikit terlantar. Sekali lagi terima kasih

  2. Ad mengatakan:

    Terima kasih atas sumbangan serta pengongsian ilmu Saudara Cak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s